HATUMOGI SKIN CONDITIONER REVIEW

Assalamualaikum 🙏🙏🙏

Hellooooow para beauty di manapun berada. Kali ini review lagi ya sekalian menebar racun baru. Yaitu tentang Hatumogi Skin Conditioner.

Sebenernya, aku beli ini bulan lalu. Emang sengaja telat review, biar sekalian tau efeknya di kulitku ini. Aku juga taunya produk ini karena penebaran racun dari temen-temen blogger yang ada di Beautiesquad. Entah udah berapa kali aku kena racun mereka 😅. Dan karena aku baca beberapa review mereka tentang Hatumogi yang oke, bagus, cocok dan sebagainya. Akhirnya mantep lah hati eyke kepincut juga sama skincare ini.

Inilah dia, Hatumogi Skin Conditioner……. Jengjengjeeeeeeeng…….

Aku udah pake Hatumogi Skin Conditioner ini belum ada sebulan, kalian bisa lihat isi produknya sendiri udah hampir setengah botol habisnya. Itu karena aku keseringan pake atau kebanyakan pakenya, 😂. Sumpah, aku boros banget pake ini produk. Yuk langsung direview aja produk ini.

KEMASAN

Nah kalo kemasan aku gak banyak review sih  karena udah jelas kelihatan dari foto. Kemasannya dari botol plastik segede bison, isinya 500ml a.k.a setengah liter. Udah kaya botol minumku kalo perjalanan Ponorogo-Surabaya (gak penting nduk 😅).

Botolnya bening, jadi udah bisa langsung lihat isi produknya sendiri kaya apa. Warna tutup botol dan tulisannya biru, ada keterangan nama produk di bagian depan botol, sedangkan bagian belakangnya tulisan Jepang semua.

Nah, untungnya ada kemasan botol spray lagi. Ini berguna banget buat aku yang pake produk apapun suka boros. Botol spraynya kecil, ukuran 50ml kayaknya (gak ada ukurannya di botol). Lebih handy dan gampang dibawa kemana-mana. Jadi gak perlu bawa Hatumogi yang botol gentong itu tadi. Yang tambah bikin aku seneng, spraynya itu alus jadi gak bikin kaya abis keguyur ujan.

Hatumogi Skin Conditioner Botol Spray

Jadi untuk kemasan so far aku gak bermasalah, cuma tulisannya yang aku gak ngerti. Coba kalo bahasa Inggris, mungkin masih bisa ngerti dikit-dikit. Selama ada google translate, aman 😅😅.

ISI PRODUK

Untuk produknya sendiri udah kelihatan dari luar, bentuknya cairan warna putih susu gitu. Cairnya itu nyaris cair banget kaya air. Makanya itu dia kalo dimasukin ke botol spray, gak susah buat nyemprotnya.

Tekstur Hatumogi Skin Conditioner

Seperti yang aku bilang, Hatumogi Skin Conditioner ini teksturnya cair hampir kaya air. Tapi ketika udah keserap ke dalam kulit produk ini gak bikin kulit yang kena produk jadi kering, tapi sedikit kaya ada efek pelembabnya. Padahal ada alkoholnya lho.

Seperti yang aku bilang. Untuk isi produknya sendiri kurang jelas karena tulisannya, tulisan Jepang semua 😟. Tapi tenaang sist and girls. Kalian bisa cek di cosdna.com. Tapi aku bisikin, ada 2 bahan yang biasanya aku hindari tapi malah ada di Hatumogi Skin Conditioner ini, yaitu alkohol dan methylparabenprophylparaben.

Jadi gini, kedua bahan di atas mungkin kalian udah familiar ya. Aku pribadi sebenernya sedikit kaget dengan adanya alkohol dan methylprophyl paraben disana. Buat alkohol aku suka gak suka sih, sukanya karena di kulitku alkohol bisa nyembuhin jerawat (dikulitku lhoh ya), tapi sebaliknya alkohol juga bikin kulitku tambah kering sampe perih. Jadi, efeknya gimana nih ke kulitku entar? Baca terus sampek abis, biar tau resultnya yes.

Sedangkan si paraben bersaudara tadi. Banyak kan ya yang paranoid sama paraben? Iya pasti, termasuk aku dulu juga gitu waktu hamil sampe sekarang. Ternyata barang yang aku beli ujugujug njebul ada parabennya. Jadi, aku terusin pakenya apa enggak ini? Sebelum menjawab pertanyaannya ada baiknya aku jentrengin dulu masalah bahan-bahan yang digunakan oleh si Hatumogi Skin Conditioner ini.

Ingredients

Nah mari kita bahas dulu mengenai beberapa bahan yang ada di daftar ingredient tadi, yang sebenarnya aku hindari, tapi malah tetep kepake aja sampe sekarang.

1. Water

Water atau air ini udah biasa ya dijadikan bahan utama untuk skincare maupun kosmetik. Fungsinya salah satunya adalah untuk melarutkan bahan lainnya agat lebih mudah dipakai.

2. Butylene Glycol

Butylene Glicol bahan yang juga biasanya ada dalam kosmetik maupun skincare yang berfungsi sebagai penyejuk atau pendingin kulit. Efek samping yang bisa ditimbulkan, meskipun jarang terjadi,  adalah iritasi di sekitar mata. Oleh karena itu disarankan menghindarkan produk yang mengandung Butylene Glicol dari daerah sekitar mata. Nah bahan ini termasuk bahan yang comedogenic.

3. Dippotassium Glycyrrhizate

Bahan ini mempunyai fungsi sebagai bahan yang membantu mencegah dan meminimalisir peradangan. Bahan ini biasanya terdapat pada produk skincare baik untuk wajah maupun bagian tubuh lainnya.

4. Coix LacrymaJobi

Ini adalah bahan yang tergolong bahan utama diproduk ini. Nama lainnya adalah tanaman Jali. Tanaman ini berasal dari daerah Asia. Fungsi tanaman ini adalah Sumber pangan yang kaya protein. Untuk kecantikan sendiri, fungsi dari bahan ini adalah sebagai anti-inflamasi, penyejuk kulit dan bahan yang bisa melembabkan kulit.

5. Acrylates Copolymer

Bahan ini digunakan untuk menjaga kelembaban kulit agar terhindar dari kekeringan. Biasanya bahan ini terdapat pada produk perawatan rambut.

6. Dipropylene Glycol

Bahan ini juga dikenal dengan Propylene Glycol. Secara garis besar, produk yang mengandung bahan ini mempunyai fungsi sebagai pelembab. Bahan ini dikenal bisa menjaga kelembaban kulit.

7. Alcohol

Alkohol terdapat pada skincare maupun kosmetik dengan fungsi sebagai pelarut. Karena ada beberapa bahan yang tidak bisa tercampur secara manual, maka alkohol bisa melepaskan molekul antara beberapa bahan agar bisa tercampur dengan baik. Alkohol untuk jumlah tertentu tidak berdampak negatif untuk kulit kecuali untuk kulit sensitif.

8. Citric Acid

Citric Acid biasanya terkandung dalam buah-buahan masam seperti jeruk, kiwi, dan lain sebagainya. Fungsi utama dari Citric Acid sendiri adalah untuk melembabkan kulit, menjadi elastisitas dan menjaga kesegaran kulit.

9. Sodium Sitrat

Bahan ini dalam skincare berfungsi sebagai pelembab dan menjaga agar elastisitas kulit tidak menurun.

10. Methylparaben & Propylparaben

Kedua bahan tersebut adalah turunan dari paraben. Fungsi dari kedua bahan tersebut adalah sebagai bahan pengawet pada kosmetik atau skincare. Sama halnya dengan bahan pengawet pada makanan atau minuman. Untuk penggunaan paraben pada kosmetik dan skincare, jumlah paraben yang digunakan sangat sedikit sehingga masih aman digunakan untuk kulit.

Oke, sekarang mulai ya gimana kesan dari awal pemakaian sampe sekarang ini. Aku udah pakai itu sejak tanggal 13 kalo gak salah, dan sampai sekarang masih pake karena emang pengen tau hasilnya sekalian review ke kalian. Urusan cocok enggaknya kan pasti aku share juga, 😁. Lanjut aja langsung ke pengalaman pake serta terus apa enggak setelah tau bahan-bahannya kaya yang terpampang di atas.

After Use

Sebelum ke hasil setelah pemakaian, aku mau jelasin kenapa aku masih pake aja terus Hatumogi Skin Conditioner ini (niat mau sampe abis juga)  walaupun ada paraben dan alkoholnya?

Jadi gini. Kalau untuk paraben bersaudara tadi aku dulu emang takut banget, mungkin karena berita-berita diluaran yang bilang blablabla sampe paraben bikin kanker kulit. Apalagi dulu mulai rajin nyentuh kosmetik dan skincare itu pas mau hamil, jadi tambah takut aja kalo semua-semua ada parabennya. Jadi selama hamil, alhasil muka kusem kaya wajan gara-gara gak pernah kena skincare yang bener. 😟😟😟😟😟. Tapi apa toh sebenernya paraben dam tetek bengeknya itu? Kenapa kok dikosmetik atau skincare bisa ada paraben?

Jadi ya gaes sist bro uncle auntie granma granpa dimanapun anda berada. Paraben yang biasanya disebut prophylparaben atau methylparaben (semoga tulisannya bener)  itu adalah semacam bahan pengawet untuk kosmetik atau skincare. Untuk kadar yang bener masih gak jadi soal buat dipake, cuma kalo kadarnya melampaui batas yang ditetapkan, yaitu yang bikin kena penyakit. Banyak kok kosmetik dan skincare yang produknya masih mengandung bahan tersebut tapi masih aman digunakan dan lolos uji BPOM, kalo enggak gak mungkin dong bisa lolos dijual di pasaran.

Aku masih pake Hatumogi Skin Conditioner ini walaupun ada paraben bersaudara itu tadi, karena alasan logis pribadi. Kalo makanan berpengawet aja masih bisa dengan santai kita makan, kenapa buat skincare enggak? Hanya saja emang perlu kita waspadai, kalo udah jelas kita pake 1 produk yang ada paraben nya, sebisa mungkin kita gak menggunakan produk lain yang juga ada paraben di dalamnya. Thats it!

Sekarang masalah Alkohol. Sempet dulu pakai skincare yang sebelum baca ingredientnya aja udah ketauan ada alkoholnya, dan hasilnya wajah kering luar biasa dan jerawatan parah. Sejak saat itu aku sebisa mungkin menghindari produk yang ada alkoholnya buat dipake di wajah. Kalo di badan masih gak masalah. Tapi aku juga suka sama efeknya si alkohol ini. Selain dia bikin jerawat (alkohol ini comedogenic ya), makin kesini alkoholnya bikin jerawat cepet kering. Bingung gak tuh. Pucing pala bagong 😌😌. Tapi lagi-lagi efek jerawatan setelah pake produk yang ada alkohol/ethanol gak menimpa semua jenis kulit ya. Mungkin cuma aku dan beberapa orang ajah.

Jadinya sekarang kalo aku pake produk yang ada alkoholnya, aku tes dulu. Selama 2-3 hari aku pake full di jidat. Kalo gak bruntusan, aman. Udah gitu doang ngetestnya. Dan setelah aku tes si Hatumogi Skin Conditioner ini, Alhamdulillah gak kenapa-napa jidatku dong, malah makin kinclong.

Ngemeng mulu, kesannya abis pake gimane buuuuk?

Nah, setelah hampir sebulan pake Hatumogi, kesan yang paling menyenangkan adalah produk ini bikin kulit seger luar biasa. I know kalo agak lebay, tapi karena kulitku beberapa bulan ini lagi kering jadi kena Hatumogi ini lebih seger aja.

Selain segernya, Hatumogi ini bikin kulitku lebih lembab. Aku ini suka skincare tapi gak terlalu suka pake moisturizer 😅 karena terlalu lengket gitu perasaan. Jadi setelah ketemu produk ini dan dalam bentuk cair, udah seneng jadinya kulit lembab tapi gak perlu pake moisturiser lagi. Itu kalo aku lho ya, kalo untuk kalian tetep aku saranin buat tetep pake pelembab yang biasanya kamu pakai setelah pake Hatumogi ini.

Aku pake nya selalu dengan spray. Karena pernah aku pake kaya toner pada umumnya, di kapas dan telapak tangan ternyata gak terlalu enak. Karena tekstur produknya ini sangat cair, jadi terlalu banyak masuk ke kapas daripada ke kulit. Jadi ketika pake produknya lewat spray, semua produknya lari ke kulit dan meresap.

Kulitku ini beberapa Bulan ini memang lebih kering tapi T zone masih ada sedikit minyak berlebih. Aku biasanya pake Hatumogi Skin Conditioner ini setelah mandi+cuci muka dan sebelum tidur. Selama hampir sebulan ini aku gak pake pelembab tambahan, bener-bener dari Hatumogi ini doang. Hasilnya, minyak yang ada di T zone masih ada tapi lebih santai keluarnya, dan area wajah yang kering terasa lebih terhidrasi dengan baik. Kulit juga teksturnya lebih bagus daripada sebelumnya, dan karena aku lagi rajin double bahkan triple cleansing sebelum cuci muka, pake Hatumogi juga sebagai salah satu cleansernya, jadinya selama hampir sebulan ini gak ada satupun jerawat yang nongol.

Hatumogi Skin Conditioner ini juga gak ada parfum atau pewanginya. Ini cocok buat kalian yang sensitif sama wewangian dari skincare. Jadi kalo udah kesemprot sampe hidung, gak keganggu sama aroma yang macem-macem.

Oh iya, Hatumogi ini kan ada ekstrak biji tanaman Jali nya. Jadi kalau didiemin berapa lama gitu kadang terlihat kaya ada endapan dan residu. Itu gapapa ya, masih bisa larut lagi ketika dikocok dan tidak mengubah kualitas dari produknya sendiri. Hatumogi Skin Conditioner ini bisa disimpan di kulkas juga. Jadi kalo pengen pake ini sebagai face mist yang super dingin, tiggal taruh aja di kulkas. Kualitas tetep tidak berubah, kecuali kalian jemur ini produk.

Untuk efek mencerahkan, gak ada dan gak merasakan. Yang aku tau Hatumogi juga tidak ada claim bisa mencerahkan wajah, karena fokus mereka adalah untuk conditioning atau melembutkan dan melembabkan wajah juga menjaga elastisitas kulit.

Cara Pakai

Untuk menggunakan Hatumogi Skin Conditioner ini ada banyak cara. Beberapa caranya antara lain adalah:

  • Cleanser. Hatumogi ini bisa kalian pake sebagai tahap akhir cleansing, jadi setelah selesai membersihkan makeup dengan cleansing pil atau micellar water, kalian bisa pakai produk ini untuk usapan terakhir untuk memastikan gak ada makeup yang tersisa. Atau bisa juga mencampur Hatumogi ini dengam cleansing oil yang biasanya kalian pake biar gak terlalu berminyak aja waktu bersihin muka.
  • Toner. Setelah mencuci wajah, biasanya kulit wajah akan sedikit lebih kering karena perbedaan ph antara bahan yang digunakan untuk cleansing dan air. Hatumogi juga bisa digunakan sebagai toner untuk mengembalikan kelembaban dan membantu menormalkan ph kulit.
  • Mix with other skincare. Ada beberapa temen blogger menggunakan Hatumogi ini sebagai masker entah itu single use atau dipakai barengan dengan produk lain. Ada yang dituang di kapas atau sheet mask kosong lalu ditempel di muka dan ada juga yang dijadikan pelarut masker bubuk, mudmask atau claymask. Jadi, semacam penggantinya rose water gitu.
  • Body spray. Selain digunakan di wajah, Hatumogi ini bisa juga dipake buat badan yang sedang tandus. Bisa disemprot di tangan, kaki, leher dan bagian tubuh lain yang perlu hidrasi ekstra.

Begitulah cara pakai yang bisa kalian sesuaikan dengan kebutuhan kalian. Kalo aku biasanya pake sebagai toner, aku campur pake cleansing balm, aku pake sebagai face mist, buat ngebasahin sponge atau brush buat eyeshadow dan buat campuran clay mask biar gak kering banget di muka.




Nah. Kesimpulan dari review di atas adalaaaaaaah, aku cukup suka banget dengan Hatumogi Skin Conditioner. Produk ini membuat kulit wajah dan leher terasa lebih sehat. Selama pemakaian juga tidak ada iritasi, breakout maupun munculnya jerawat baru. Dengan kata lain, kulit ku yang jenisnya kering ini cocok dengam Hatumogi. Secara keseluruhan aku suka. Namun apakah aku akan repurchase Hatumogi?

Kalau ada produk lokal yang bisa menggantikan si Hatumogi, pasti aku akan pindah ke lain hati. Bukan karena apa-apa ya, cuma kalo produk Indonesia ada yang bagusnya sama atau lebih, ya lebih pilih produk lokal. Dan yang pasti aku ini anaknya suka coba-coba, jadi mungkin kalo ada yang lebih bagus ya aku pindah tapi kalo masih bagusan Hatumogi ya aku akan setiah 😊😊😊.

Nah buat kalian yang penasaran dan mau beli si Hatumogi Skin Conditioner ini, kalian bisa beli diberbagai online shop yang ada di socmed. Kalo aku, belinya di perfectbeautyid. Kalian bisa search di aplikasi shopee atau kepoin di instagramnya. 

Hatumogi Skin Conditioner from Perfectbeautyid
Hatumogi Skin Conditioner dari Perfectbeautyid

Sekian dulu reviewku kali ini tentang skincare yang sedang aku pakai. Mungkin dari kalian ada yang juga pakai, bisa share di kolom komentar ya. Kalo gak muncul, bisa klik leave comment yang ada di bawah judul.

Semoga reviewku ini bermanfaat buat kalian. Sampai jumpa dipostinganku selanjutnya, dan Terimakasih

Jangan lupa follow sosial mediaku yes:

FacebookInstagramTwitter

Wassalamualaikum 🙏🙏🙏

 

Advertisements

UNBOXING ALTHEA RAYA (setelah Redline) 

Assalamualaikum 🙏🙏🙏

Hellooooow beauty di manapun kalian membaca. Apa kabar semua? Semoga tulisanku kali ini tidak membuat kalian badmood ya, harapanku kalian sedang dan makin bahagia setelah baca blogpost ku kali ini 😁😁.

Yes! Postingan kali ini tentang unboxing paket dari Althea. Ya, Althea.

Alhamdulillah aku adalah salah satu customer Althea yang beruntung kali ini. Bukan perkara diskon, bonus atau barang gratis. Bukan. Tapi karena lulus, lolos, berhasil menembus tembok perang tsaaaaaaaaah. Seperti yang kalian tau, kalau beberapa bulan belakangan ini Negara tercinta kita, Indonesia, sedang mengetatkan dan menerapkan peraturan bea cukai. Atau masalah REDLINE, seperti yang kalian sudah dengar sendiri.

Jadi beberapa atau bahkan semua e-commerce dari luar khususnya dibidang beauty, tentang bermasalah dengan pihak pajak dan bea cukai dari Indonesia. Lebih gampangnya, semua barang yang dibeli masyarakat Indonesia yang asalnya dari luar negeri sementara gak boleh masuk Indonesia dengan berbagai alasan. Maka dari itu dampaknya adalah paket yang tertunda pengiriman bahkan paket dikembalikan dan berakhir refund ke customer.

Kaya aku, salah satu yang menerima paket yang lamaaaaa datengnya. Ada juga seperti beberapa temenku yang akhirnya dikembalikan uangnya oleh e-commerce karena paket yang mereka order mustahil bisa masuk Indonesia. Aku turut prihatin dengam beberapa temen yang tidak bisa menerima paket yang mereka mau. Tapi semoga hal ini gak berlangsung lama ya, semoga Indonesia dan beberapa e-commerce dari luar negeri bisa bekerja sama dan masalah cepat teratasi.

Oke balik lagi ke unboxing. Jadi aku pilih beberapa produk yang aku suka dan aku lagi butuh. Jadi inilah beberapa produk yang aku order dari Althea.

Unboxing Althea

1. Nature Republic Aloe Vera 92% Shooting Gel

Nature Republic Aloe Vera 92% Shooting Gel

Siapa yang belum tau produk di atas? Aku yakin hampir 90% dari kalian udah tau atau mungkin banyak dari kalian yang udah nyoba produk ini. Ini adalah salah satu produk yang sudah aku pengen sejak awal tahun 2017. Seperti yang kalian tahu, aloevera gel merek Nature Republic ini sampai sekarang masih hype banget. Ketika Althea jual, gak pake 2x mikir aku langsung beli produk ini. Senengnya lagi, harganya hanya 42ribuan perbiji, waktu itu memang sedang ada disko. Gila gak tuuuuuuuh. Padahal olshop Indonesia rata-rata jualnya sekitar 100-150ribuan perbiji, itupun banyak yang malsuin.

Maka dari itu, karena semua produk dari Althea itu asli dan pas ada diskon, langsung deh beli 2. Sebenernya agak nyesel cuma beli 2, tau gitu beli 5 sekalian 😔😔😔.

Aku baru pake aloe vera gel ini selama 3 atau 4 hari kayaknya, nanti akan aku review lengkap setelah pakai beberapa minggu ya. Tapi sejauh aku pakai, buat muka badan rambut kuku dan bulumata. Aku baru nemu satu yang aku agak sedikiiiiiiiit gak suka sama produk ini. Sedikiiiiiiit tapi ya. Yang aku kurang suka adalah, baunya.

Bau atau aroma dari gel ini enak sebenernya, tapi pas aku pake buat masker wajah ternyata lama-lama nyengrak juga di hidung. Mungkin karena aku pakenya ketebelan kali ya, dan lama. Tapi semoga cuma hidungku aja yang agak sensitif.

Sementara cuma itu yang aku bisa infoin tentang Nature Republic Aloe Vera Gel 92% ini, selanjutnya InshaAllah aku bakal update buat review lengkap setelah sebulan pakai.

2. Lebaton Pearl Whitening Essence Mask

Unboxing Althea - Lebaton Sheet Mask

Barang atau produk selanjutnya yang aku pilih adalah sheet mask. Ada 2 jenis sheet mask yang aku ambil, Lebaton dan Wangskin. Untuk Wangskin habis ini aku jelasin.
Kalau kalian ngikuti blog ku dari beberapa bulan yang lalu, pasti kalian tau kalau aku masih pakai satu merek sheet mask, yaitu Innisfree yang variant aloevera dan shea butter, udah itu doang selama beberapa bulan. Karena aku pernah pake merek lain dan aku kurang sreg, akhirnya aku males mau coba merek lain.

Sebenernya aku cari sheet masknya Innisfree, tapi gak ada (atau aku yang gak tau). Akhirnya aku pilih sheet mask yang paling murah aja, ha ha HA! Daaaaan, terpilihlah salah satunya Lebaton variant pearl ini. Harganya sekitar 13ribuan kalo gak salah, pokoknya termasuk yang paling murah waktu itu.

Untuk reviewnya, nanti ya setelah coba 😅.

3. Wangskin White Flower Mask Pack

Unboxing Althea - Wangskin Maskpack

Sheet mask selanjutnya yang aku pilih adalah Wangskin variant White Flower. Aku pilih sheet mask ini karena juga salah satu yang termurah. 60ribuan udah dapet 5pcs sheet masknya. Murah kan ya, murah dooong.

Lagi-lagi, untuk review akan aku update lagi. Semoga aku makin semangat buat nyobain dan review buat kalian.

4. Milky Dress Wrinkle & Whitening Eye Cream

Unboxing Althea - Milky Dress Eye Cream

Produk selanjutnya yang aku pilih adalah eye cream. Krim mata. Akhirnyaaaaaa aku punya eye cream. Kenapa aku pilih eye cream? Karena aku udah mau tua guys, 😂😂😂. Dikit tahun lagi bakalan 30 tahun, jadi kalau gak dirawat, takutnya sih muncul kerut sana-sini.

Aku pilih eye cream dari milky dress karena lagi-lagi harganya paling murah, 😑😑😑😑. Aku belum cari tahu review tentang eye cream ini sih, dan aku belum nyoba, tapi aku bakal update insyaallah sebulan lagi. Karena aku mau mastiin dulu kehalalannya, karena sekilas aku pernah baca eye cream ini ada kolagennya, dan biasanya produk korea yang ada kolagennya itu berasal dari pig.  Jadi aku pastiin dulu ya guys, dan semoga ini bisa aku pake.

5. Tony Moly Delight ‘Tonny Tint’ no. 1

Unboxing Althea - Tony Moly Liptint

Produk selanjutnya yang aku pilih yaitu liptint dari TonyMoly Delight Tony Tint. Sebenernya aku gak terlalu suka sama liptint, aku suka sih efek segernya. Liptint emang bisa bikin bibir lebih natural tapi cantik. Tapi kadang di bibirku kurang okw karena pinggiran bibirku ini lebih gelap daripada bagian dalam. Jadi kalau aku pake liptint, jadinya kaya orang panas dalem 😅😅😅. Tapi masih bisa diakali dengan ngasih concealer atau foundation di pinggiran bibir yang gelap sih, cuma kadang gak telaten 😂.

Tapi tapi tapi akhirnya aku tetep ambil liptint ini karena banyak yang bilang bagus, dan sedikit lebih pigmented dibandingkan beberapa merek liptint yang lain. Waktu aku lihat contoh swatchnya di beberapa review, aku tertarik sama yang nomor 1 ini. Apa lagi harganya murah,kalo gak aalah 35ribuan.

6. Missha 4D Mascara

Unboxing Althea - Missha 4D Mascara

Nah ini produk terakhir yang aku pilih di Althea. Mascara 4D dari Missha. Aku pilih mascara ini karena memang lagi butuh mascara merek lain. Aku punya cuma maybelline yang waterproof, dan aku cari yang gak waterproof, biar mudah dibersihin kalo keperluan buat foto doang 😁. Missha 4D mascara ini gak waterproof dan yang penting harganya murah. Kalau gak salah 40ribuan harganya. Cukup oke lhah untuk pegangan. Nanti gimana hasilnya, bakalan aku review. Semoga cepet juga aku update reviewnya 😊.





Oke, jadi itu tadi penjelasan tentang unboxing paket dari Althea. Kenapa aku bikin blogpost tentang ini? Alasannya karena aku pengen berbagi sama kalian bahwa kaya gini lho produk dari Althea, jadi lebih kelihatan detilnya daripada hanya gambar di web atau aplikasi Altheanya aja. Sedikit lebih real lah visualnya. Jadi sebelum kalian beli produk yang mungkin sama kaya yang aku pilih, kalian bisa lihat dulu dan mastiin ooo kaya gini bentuknya, oooh gedenya segini kemasannya, dan macem-macemnya.

Bagi temen-temen yang paketnya udah nyampe, selamat ya. Bagi yang belum nyampe, semoga cepet selesai masalahnya. Dan buat yang terpaksa menerima refund, aku turut sedih 🙁🙁. Semoga masalah Indonesia sama Althea cepetan kelar dan bisa balik kaya dulu. Amin.

Segitu aja dulu blogpost kali ini, semoga bermanfaat. Sampai jumpa di tulisan selanjutanya.
Terimakasih.

Jangan lupa follow medsosku juga 😉

FacebookInstagramTwitter

Wassalamualaikum 🙏🙏🙏

REVIEW: LTPRO Foundation Primer

Assalamualaikum 🙏🙏🙏

Hellow beauty 🤘🤘.

Sesuai judul, kali ini aku mau review primer merek Indonesia. Yaitu LTPro Foundation Primer. Udah pada tau kan ya sama primer ini. Primer ini cukup oke dan banyak beauty blogger maupun beauty vlogger yang menyukainya. Kalian bisa juga cek review mereka tentang primer ini.

Seperti yang kalian udah tau, LTPro kepanjangan dari LaTulipe Professional. Yes, LTPro dan LaTulipe adalah brand yang sama, bedanya (katanya beberapa beauty expert) kalo LaTulipe ditujukan untuk makeup yang dasar, sedangkan LTPro untuk tujuan makeup yang lebih profesional. Semoga penjelasanku gak salah ya.

Aku pribadi baru nyoba produk LTPro itu adalah longlasting Lipcreamnya yang emang buwagus luwar biyasa. Pensil alisnya juga keren. Selain itu belum pernah coba secara langsung produk yang mereka luncurkan. Berhubung aku lagi nyari primer buat nutupin pori-pori yang entah kapan mulai membesar ini, dan banyak yang menyarankan pakai primernya LTPro, akhirnya aku beli lah. Karena harganya gak bikin panas hati, pas ada diskon pula,  jadinya mntep buat beli. Aku beli di counternya LTPro di salah satu swalayan di Ponorogo dan dapat diskon jadi cukup bayar 83ribuan saja.

Foundation primer sendiri berfungsi untuk base atau dasaran make up yang berguna untuk menjaga make up supaya makin awet, longlasting dan flawless. Nah, kata para beauty blogger dan vlogger, primer dari LTPro ini lumayan bagus. Bener gak ya? Mari dibuktikan bersama.

LTPro Foundation Primer

Klaim dari LTPro Foundation Primer

Seperti biasa, pandangan pertama pasti ke kemasan ya. Jadi, kita ulik dulu masalah kemasannya.

PACKAGING

Sebenernya, pertama kali lihat kemasan tube dari LT Pro Primer Foundation ini, mengingatkan ku pada primernya Smashbox. Coba ya aku lampirin gambarnya yang aku ambil dari online shopnya Sephora,

Kemiripan kemasan primer LTPro dengan primer Smashbox

Nah iya kan, ada kemiripan emang untuk kemasan dari kedua primer ini. Semoga aja kualitas LTPro lebih bagus ya, 😉😉.
Primer ini kemasan luarnya adalah kardus kecil (sayangnya kardusnya kebuang akibat dijadiin mainan sama anak 😥), kemasan dalamnya tube plastik tebal. Warna kemasannya yang kardus maupun yang tube itu sama, hitam dan silver. Di kemasan terdapat semua informasi yang kita butuhkan. Bentuk tube nya sendiri biasa aja,membuka tutupnya dengan cara diputar seperti biasa. Bentuk tube kaya gini bisa buat kita lebih gampang mengatur seberapa banyak produk yang kita mau. Tapi juga harus hati-hati karena kalo kegencet trus produknya bisa bleberan gak rapi ketika dibuka.

ISI PRODUK

Untuk isi produknya sendiri, ternyata agak sedikit beda dengan primer yang aku pernah pakai sebelumnya. Jadi teksturnya itu kental mirip kaya jelly tapi yang lembut gitu. Jadi ada kesan kenyal sedikit waktu dipegang. Tapi ketika diaplikasikan ke kulit, langsung pecah dan gampang diratakan. Primernya bening dan cepat kering setelah diaplikasikan. Mungkin karena kulitku cenderung ke kering. Setelah dipakai juga primernya tidak lengket dan tidak berminyak dan ada kesan kaya lebih halus atau terlapisi lapisan lembut gitu. Ada yang pernah nyebut teksturnya kaya silicon, sedikit masuk akal sih. Mungkin itu tujuannya untuk menutup pori-pori agar make up nya nanti keliatan flawless.

TEST KLAIM

Untuk claim produknya sendiri, primer ini bisa dipakai sebagai base make up sebelum pemakaian foundation ataupun bisa dipakai sendirian tanpa memakai foundation setelahnya.

Aku udah cobain pake pelembab setelah itu pakai primer ini dan tanpa foundation lagi. Hasilnya kulitku sedikit berminyak tapi gak sampai yang mengkilap heboh gitu. Hanya terlihat sedikit lebih basah daripada kulitku biasanya. Mungkin karena gak diset pakai bedak jadinya terlihat sedikit berminyak.

Tapi, hasil berbeda untuk jenis kulit masing-masing ya. Ada temenku yang kulitnya oily pakai primer ini jadinya bikin makeup lebih matte, ada pula sebaliknya. Juga kaya aku yang kulitnya normal to dry pake primer ini bisa bikin foundation lebih dewy tapi ada juga yang malah bikin tambah kering. Tergantung kondisi kulit tiap orang ya.

Nah kalau setelah pakai primer kemudian pakai foundation, memang terlihat lebih tersamarkan pori-poriku yang cukup besar ini. Aku tunjukkan perbedaan saat aku pakai foundation dengan primer sebelumnya dan saat aku pakai foundation tanpa aku pakaikan primer.

Sedikit terlihat perbedaannya yang pakai primer, pori-pori masih terlihat tapi tidak terlalu kentara seperti yang tidak pakai primer.

Kalau untuk pemakaian tanpa foundation, aku belum coba sih, karena rasanya aneh aja abis pake primer terus langsung ditimpuk pake bedak 😅. Jadi kalo klaimnya bisa dipakai tanpa alas bedak lagi, aku belum bisa kasih reviewnya.

KETAHANAN

Sekarang tentang ketahanan primer. Kalau untuk aku pribadi ketika pakai foundation dengan atau tanpa primer,tidak berpengaruh dengan makeup secara keseluruhan. Hanya saja memang untuk di daerah sekitar hidung yang biasanya lebih gampanh muncul minyak, setelah pakai primer, bisa menunda kemunculan minyak selama sejam-an dibandingkan tanpa pakai. Which is bagus. Jadi primer ini membantuku untuk mengawetkan dan memperbaiki tampilan make upku sekaligus tidak mengubah staying power dari keseluruhan make upku.

KESIMPULAN

Pada intinya,  secara keseluruhan aku suka-suka aja dengan  LTPro Foundation Primer ini. Karena bisa membantu menyamarkan pore yang lumayan kelihatan ini tapi tidak punya efek negatif pada make up secara keseluruhan. Dari segi kemasan, tekstur, warna, aroma, saat dipakai semua aku masih suka.

Oh iya, ada satu hal yang aku gak suka dengan LTPro Primer Foundation ini. Pernah suatu hari aku gak sengaja bawa primer ini,mungkin abis dimasukin ke tas sama anakku, dan seharian aku ada di luar rumah. Ketika malemnya aku lihat dan aku buka, meleleh dooooong primernya dengan kondisi mencair. Luber. Mblambang. Jadi primer ini kena panas gampang lelehnya. Masuk akal sih, kena panas dari tubuh aja bisa sedikit leleh apalagi kena hawa panas udara luar ruangan. Tapi overall aku gak masalah karen kalau kena suhu ruangan, bakalan balik lagi kok teksturnya. Pokoknya jangan dibiarin primernya kena sinar matahari langsung ya, takutnya bukan hanya teksturnya yang berubah tapi juga kualitas dan keamamam isi primernya.

Dan karena aku baru pakai primer itu 2x dengan merek berbeda, jadi aku belum bisa mengatakan ini best primer. Tapi untuk produk lokal dengan harga yang terjangkau, kualitas primer ini perlu diacungi jempol. Apalagi isinya cukup dan pemakaiannya tidak perlu banyak-banyak, jadi 1 bungkus ini aja bisa dipake selama berbulan-bulan.

Kalau ditanya repurchase atau enggak, jawabannya adalah MUNGKIN. Karena kalau saja ada yang kualitas nya sama atau lebih bagus dengan harga yang lebih murah, mungkin akan ganti yang lain. Tapi kalau kualitas dan harganya belum ada yang llebih oke dari pada primer ini, mungkin primer ini akan menjadi favorit dan akan beli lagi kalau habis.




Oke segitu aja sharing dari aku yang baru pertama kali ini nyobain primer dari LTPro. Semoga bisa memberikan informasi yang bermanfaat dan bisa membantu teman-teman syantik yang pengen beli primer dengan harga yang terjangkau.

Kalau kalian punya pengalaman juga dengan LTPro Foundation Primer, boleh komen di bawah ya. Aku juga pengen tau pengalamam kalian setelah pakenya. Kalau di bawah tulisan ini gak ada kolom komentar, kalian bisa klik leave comment di bawah judul artikel ini.

Jangan lupa follow medsosku juga 😉

FacebookInstagramTwitter

Terima Kasih  💋💋💋
Wassalamualaikum 🙏🙏🙏