My Skincare Routine (Jenis Kulit Kombinasi + Sensitif) 

Hai beauties!!!!! 

Udah lama aku gak nulis ya. Iya, seminggu gak nulis itu udah termasuk lamaaaaaa banget lho. Entah kenapa aku jadi males gini 😅😅😅😅. Sesuai dengan judul di atas, aku mau berbagi skincare yang rutin aku gunakan selama 2 bulan ini. Iya baru 2 bulan.

Jadi gini, pas waktu hamil sampe beberapa bulan lalu, kulitku itu awalnya normal kombinasi. Jadi daerah T (dahi dan hidung) kadang berminyak kalau lama beraktifitas di luar ruangan.
Tapiiiii, karena aku seneeeeng banget coba-coba produk skincare dan kosmetik, jadinya rusaklah kulit wajahku ini. Biasanya berjerawat cuma 1-2 tempat, ini kaya bruntusan dalam bentuk jerawat besar dan nyebar ke seluruh wajah. I hope you know what i mean guys 😉. 

 Aku akui, ini kesalahkuhhhh 😖😖😖😖😞😞😞😞. Aku orangnya tuh ya kalo ada yang bilang bagus, langsung pengen. Kalo udah baca review dari minimal 5 blogger dan semua cocok, aku juga pengen. Kadang lupa test patch dulu sebelum pake produk, saking ngilernya pengen wajah semulus Park Shin Hye 😍😍😍. Tapi malah berakhir wajah seperti makadam (kasar dan tajem cuy)

Jadi kalo mau pake make up pun, harus pake yang coverage nya tinggi dan harus agak jauh fotonya. Kalo gak gitu, wah, bakalan kelihatan banget bruntusan dan bentol merah jerawatnya. Hal itu terjadi sekirat 5-6 bulan yang lalu (kalo gak salah), dan mengakibatkan jarang eksis dan narsis di socmed 😅😂. Dan sekarang yang tadinya kulit wajahku ini normal kombinasi, berubah menjadi kombinasi sensitif. Kenapa aku bisa menyimpulkan jenis kulitku sekarang? Sebenernya aku sok nyimpulin sendiri sih,😅😅😅.  Tapi aku jadi yakin kulit ku jadi sensitif karena ketika aku pake produk A, B, C misalkan, gak cocok, langsung merah-merah dan ngelupas (ngglodoki kalo orang Jawa bilang). 

Sebenernya sampai sekarangpun aku masih nyari produk yang pas buat kondisi kulitku. Tapi karena 2 bulan ini aku udah nyoba pakai produk ini dan efeknya cukup bikin bahagia, makanya aku cukup berani buat share ke kalian. Siapa tauuuu ada yang punya masalah kulit yang sama dan bisa jadi alternatif skincare yang bisa kalian pilih. 

Langsung aja ya kalo gitu, aku tunjukin ke kalian produk apa yang aku pake dari bangun tidur sampai tidur lagi. 


The Face Shop – Herb Day 365 Cleansing Foam (Aloe) 

Sebenernya, aku awal beli ini karena iseng pengen coba aja. Karena kalo masalah sabun cuci muka, jujur aja, masih belum ada yang sreg di muka. Kalau pake yang buat kulit berminyak, pasti abis pake sabun cuci muka berasa keset dan kering banget. Sedangkan kalau pakai sabun cuci muka buat kulit kering, rasanya jadi nyemeknyemek gak enak dipegang gitu. 

Nah sabun cuci muka Herbs Day ini termasuk yang bikin kulit keset dan agak kering setelah dipake. Busanya itu lumayan banyak, tapi untungnya dikulitku gak sekering sabun cuci muka ku yang dulu-dulu. 

Dan karena isinya buanyak, dan masih belum abis-abis, sampe sekarang masih nyaman aja aku pakenya. Selain itu gak ada efek yang gak oke diwajahku. Gak bikin jerawat nambah tapi ya gak bikin jerawat yang udah ada jadi ilang sih. Intinya cuma dapet kesan bersihnya aja. Kalau udah abis sih kayaknya mau cari produk lainnya, karena pencarian sabun cuci muka belum berakhir 😎.

Innisfree Jeju Volcanic Pore Clay Mask

Naaah, kalau produk yang satu ini pasti hampir semua tau ya. Innisfree sendiri ada 2 jenis pore clay mask. Jeju Volcanic Pore Clay Mask yang bisa digunakan untuk jenis kulit kering dan normal, dan Jeju Super Volcanic Pore Clay Mask yang diperuntukkan jenis kulit kombinasi dan berminyak. 
Aku beli yang gak super karena kulitku berminyaknya masih tergolong normal, menurutku sih ya, dan karena takut dengan yang ada embel-embel supernya sih. Karena takut iritasi. 

Kalau aku liat beberapa review yang super itu, aku rasa hampir sama aja untuk kemasan, isi produk, tekstur dan aromanya. Yang membedakan memang hanya dikhasiatnya aja, yang super tentunya nyerap minyak di wajah lebih banyak aja. 

Kalau dari cara pakainya, clay mask ini digunakan seminggu 2-3x sesuai kebutuhan. Bisa dipakai untuk sekedar membersihkan pori-pori sebelum tidur atau bisa juga untuk persiapan sebelum pakai make up. Tapi, aku sendiri pakainya SETIAP HARI, dan aku tidak pakai sebagai masker tapi sebagai face wash

Dulu, tepatnya 2 tahun yang lalu aku pakai mudmask dari Jafra sebagai pengganti sabun cuci muka ku. Tapi karena abis, dan harganya cukuplah ya, jadi aku mau ganti yang teksturnya sama. Jadi ketemulah clay mask ini. Ini murni pengenku sendiri ya, dan aku gak menyarankan pada siapapun untuk mencontoh. Karena kalau hasilnya bagus di kulitku belum tentu sama untuk kulit orang lain. 

Kalau dari beberapa informasi dunia skincare, clay mask dan masker-masker ini tidak boleh digunakan setiap hari karena akan membuat kulit kering dan lapisan kulit lebih tipis daripada seharusnya. Akupun sepakat dengan hal itu. Oleh karena itulah, dikarenakan aku gak bisa pakai masker lama-lama karena pasti diobokobok sama anakku, aku pakainya sebagai pengganti sabun cuci muka. Atau abis pake sabun cuci muka, aku pakein lagi clay mask lagi dengan pijat wajah bentar kemudian langsung bilas. 

Hasilnya………..kulitku jadi lebih lembut, komedo berkurang dan berasa lebih bersih tapi tetep lembab. Jadi, abis berasa kering setelah pake sabun cuci muka, setelah pake clay mask jadi lebih lembab lagi wajahnya. 

Sekali lagi, cara ini mungkin tidak berhasil ke kulit wajah orang lain. Jadi lebih baik ikuti aturan pakai yang bener aja ya cuy. Jangan contoh cara pakai saya. Tapi intinya produk ini oke banget dipake, hasilnya sesuai klaimnya dan sejauh ini gak bikin iritasi, breakout ataupun purging

SHO Real Vita AA. 2.G Ampoule

Setelah selesai cuci muka pakai 2 produk di atas, yang aku lakukan setelahnya adalah pakai serum ini. Real Vita AA.2.G dari SHO. Produk ini aku dapetin dari 08 liter Indonesia. Aku udah pakai selama 2 bulan dan selama pakai gak ada efek yang menjengkelkan. 

Baca juga, review SHO Real Vita AA.2.G

Aku pakai produk ini sebagai serum dan pelembab. Karena klaim produknya sendiri bisa digunakan untuk keduanya. Sejauh ini gak ada iritasi atau breakout. 

CosRX Blackhead Power Liquid

Nah untuk produk yang satu ini adalah aku kategorikan sebagai peeling komedo. Seperti namanya. Aku pakai produk ini hampir 2 bulan dan sekarang mulai jatuh cinta dengan produk ini. 

Untuk pemakaiannya sendiri, biasanya aku pakai sebelum serum dan pakainya tiap malem doang 3x dalam seminggu. Jadi setelah cuci muka, aku pakai Cosrx ini ke seluruh muka, aku diemin dulu setengah jam, kemudian aku pijet-pijet seluruh wajah terutama di daerah yang terdapat sel kulit mati dan komedo. Setelah itu bilas dengan air dingin biasa. Setelah dibilas, baru aku pakai serum dan pelembab, kadang pake sheet mask kemudian tidur deh. 

Untuk yang kulitnya sensitif, ati-ati ya. Aku pakai ini seminggu pertama gak terlalu ngefek, jadinya aku pake setiap hari diminggu ke 2-4. Lalu aku kurangi frekuensinya karena berasa kulitku pedih abis pakai produk ini. Jangan lupa pakai pelembab setiap selesai pakai Cosrx karena produk ini membuat kulitmu lebih kering. 

Hasil yang aku rasain setelah pakai Cosrx, komedo khususnya di hidung, banyak berkurang dan tekstur kulit ku semakin oke. Aku pribadi gak tau tekstur kulitku ini karena clay mask, Cosrx atau serum ya. Tapi sejak aku pakai 3 produk ini, wajahku semakin halus aja. 

Laniege Balancing Emulsion dari Laniege Moisture Trial Kit

Setelah pakai beberapa produk yang ada di atas sana, aku pakai pelembab juga biar kulitku tetap terhidrasi. Walaupun kulitku ini berminyak tapi aku yakin pelembab itu masih dibutuhkan. Apalagi kulit wajahku ada bagian keringnya seperti bagian tulang pipi, daerah luar dahi dan dagu. 

Sebenernya, aku sempet pakai Laniege ini 1 set selama sebulan. Ternyata muka ku makin berminyak dan muncul jerawat dibeberapa bagian wajah. Annoying banget! Akhirnya aku hentikan kecuali si emulsion, karena aku mikirnya mungkin muka ku jadi berjerawat ini karena telalu banyak produk yang aku pake. Makin banyak layernya makin nutup pori-pori kulit akhirnya timbullah jerawat baru. Nah setelah aku hentikan pemakaiannya dan cuma pake emulsionnya aja, jerawat satu persatu mulai kempes dan ilang, dan gak ada jerawat yang baru lagi. Emulsion ini pun aku gak tiap hari pakainya, aku pakainya seingatku aja 😎😎😎.

Innisfree It’s Real Squeeze Mask

Tahap terakhir didunia skincare ku adalah sheet mask. Kalian bisa pakai sheet mask dari merek apa aja ya. Tapi yang aku pake selama ini adalah sheet masknya Innisfree variant Aloe dan Shea Butter. Karena aku udah cocok pake 2 jenis itu, jadinya belum mau coba varian lain karena takut gak cocok. 

Baca juga, review Innisfree It’s Real Squeeze Mask Shea Butter

Biasanya aku pake sheet mask ini setelah aku pakai skincareskincare yang sudah aku sebutin di atas. Sheet masknya ini juga aku pake sampe kering atau sekitar 45menit abis gitu aku lepas, aku pijet-pijet wajahku lalu aku bilas.

Kenapa aku bilas padahal diaturan pakai tak perlu dibilas? Karena kalau aku gak bilas, besoknya tumbuh jerawat kecil-kecil dan minyak di seluruh wajah tambah banyak. Entah kenapa aku sendiri masih bingung dengan reaksi itu. Tapi kalau aku bilas, akan baik-baik aja dan tambah bersih keesokan harinya. 
Percayalah, itu karena reaksi di kulit orang beda-beda ya mak.

Nah itu dia cerita singkat tentang skincare rutin yang 2 Bulan ini aku pakai dan cocok. Tentunya aku masih cari produk yang paling tepat untuk kulitku seperti pelembab dan sunscreen, karena aku belum punya sunscreen yang oke. 

Dan aku baru sadar kalau yang aku pakai itu produk Korea semua 😞😞😞😞😞

Ada yang punya rekomendasi sunscreen yang oke? Atau ada yang pakai juga skincare seperti yang aku pakai? Yuk sharing dikolom komen dibawah yes 😊😊😉.

Semoga, cerita ku tentang skincare routine ku bermanfaat ya dan perlu diingat bahwaaaaaa cocok di kulitku belum tentu cocok dikulitmu, dan tidak cocok dikulitku mungkin cocok dikulitmu. Sampai jumpa dipostingan selanjutnya. Bai bai 💋💋💋💋.


Update: aku ganti face wash, tapi belum begitu kelihatan hasilnya. Bagus atau enggaknya nanti aku bakal share yes hasilnya. 

Advertisements